Visit to Pare (English Village) Part 2

Malam menjelang pagi guys, kali ini aku mau lanjutin nulis postingan sebelumnya nih, sebenarnya aku udah janji mau nulis pakai bahasa inggris, tapi ya gitu guy's pakai bahasa indo aja udah jarang banget update apa lagi inggris, jadi mohon dimaklumi yak. Kalau kemaren aku hanya ceritain tentang gimana proses menuju kepare dan apa pendapat pertama aku waktu sampai dipare, dan kali ini aku mau cuap-cuap bahasa ngak jelas hahaha gimana dan apa yg aku rasain setelah di pare selama 1 bulan. Banyak temen-temen aku yang nanya "gimana disana ti ? apa bener pakai inggris semua ?"," suasana belajarnya enak ngak ?","apa bedanya kayak les inggris dipadang?" dan berbagai macam pertanyaan lainya, jadi dari pada pusing jawab satu-satu aku bakalan cerita disini deh, nanti kalo pada nanya tinggal kasih url blognya lumayan buat ningkatin pengunjung hahahaha.

Pare = Kampung Inggris itu salah lo, yang bener itu kampung inggris terletak di daerah pare, dan pendapat aku tetep kekeh sama yang lama, harusnya namanya kampung kursus nih hahahaa. daerah pare memang wong deso, tapi sebagian tempatnya udah nggak kayak kampung lagi, misalnya kosan aku yang waktu keluar gang langsung ada yang jual kebab, jagung serut, jus, toko buku, kedai kopi, cafe, retal sepeda, warnet, berbagai macam tempat kursus dan lain halnya, kadang aku ngerasa tinggal dirumah soalnya rumah aku tu ada dibelakang pasar ckckckc, jadi buat temen-temen yang takut nggak bisa makan banyak, bergizi dan enak dikampung ini, enggak bakal kekurangan makan kok hhehe, trus kalau mau makan enak" kayak dikota-kota besar tinggal pergi ke kediri ajah, cuma 30 menit kalo naik motor kok khususnya dengan kecepatan tertentu. Untuk tempat ngekos disini banyak kok buat putra maupun putri, mulai dari harga paling murah sampai harga paling mahal, tapi aku rekomendasi banget "Andromedal" di jalan anyelir belakang tempat kursus RnB, kosan ini pas banget buat kamu yang suka tempat bersih dan nyuci sendiri guy's kayak aku karna jemuranya lumayan lo dan ini termaksuk kosan baru yang nyaman, jadi bisa dibayangkan bagusnya promosi dikit, biar dapat diskon kosan. Berhubung aku nggak ngecamp jadi aku nggak terlalu paham gimana situasinya, tapi denger dari cerita temen-temen aku kalau ngecamp itu harus bangun subuh karna selain jadwal les yang kamu ambil juga ada program di tempat campnya, dan sedikit bocoran peraturan harus pakai bahasa inggris everywhere itu ngak sepenuhnya benar kok, itu tergntung pendrian kamu ajah, jadi kamu nggak usah takut datang kesini. 

Udah dapat kosan yang bagus juga harus diimbangin sama kursus yang bagus juga dong, disini ternyata banyak banget tempat kursus dan bukan hanya bahasa inggris, kalau diweb mungkin kamu bakal disuguhi tempat-tempat kursus yang sudah naik nama tapi sebenarnya masi banyak tempat kursus yang nggak ada diweb tapi kualitasnya bagus, sebulan disni aku banyak mendengar dari temen-temen disini, banyak orang yang salah memilih tempat khursu di Pare atau nggak sesuai dengan kebutuhanya karna informasi yang minim di web, jadi lebih bagus lagi kamu datang dulu kesini baru deh survei sendiri kursus pilihan kamu, biar lebih meyakinkan. Satu bulan dipare aku hanya fokus pada program toefl, periode pertama ada 5 kali pertemuan dan periode kedua ada 7 kali pertemuan dimana masing-masing pertemuan berdurasi 90 menit, aku memilih 2 lembaga sekali jalan, asalkan jadwalnya nggak bentrok kamu bisa ngambil beberapa program ditempat kurusu berbeda dalam satu periode. 

Menurut pendapat aku rata-rata sistem pembelajaran dipare itu enak dan intensif banget tergantung niat juga sih, karna kamu bisa fokus seharian belajar bahasa inggris dengan sistem informal khusus seperti boleh makan sambil belajar, boleh duduk dengan posisi apapun, bahkan aku pernah pergi les masi pakai baju tidur dari pada telat. Di Pare kamu harus atur jadwal kamu sendiri dan mandiri dalam berbagai hal, kecuali kalau kamu ambil program camp, kalau kayak aku yang punya waktu singkat sebenarnay nggak efektif banget buat ambil program camp karna rata-rata untuk program camp butuh waktu yang lama (minimal 1 bulan, tapi itu biasanya baru tahap awal). 

Mm... mungkin itu aja info yang bisa aku kasih, soalnya program aku padat banget jadi buat ngeblog itu cuma bisa pas weekend doang, itu pun kalau nggak pergi jalan-jalan, mumpung dijawa timur "kapan lagi coba ?"


Share:

0 komentar