Trip to ArgaMakmur and Bengkulu

*Ada bbm masuk (lupa waktu itu lagi ngapain hehehee)

M : Sitty
A  : iyah mbak ?
M : Ti mau nemenin mbak kebengkulu gak ?
A : Kebengkulu ? Ngapain mbak ? Kapan ?
M : Kak kamelia nikah ti, dia nikahnya jum'at, pestanya sabtu. Ti libur gak kuliah tuu, ayuuk temenin mbak yaya
A : Ti libur seh mbak, ti tanya mama dlu ntar malem ya mbak  
M : Okeeh, kita perginya kamis malam, tapi klo titi libur rabunya mlm kita pergi. Ongkos mbak yaya bayarin ;)

Yuhuuuuuu, siapa yang nolak juga mau pergi jalan2 di bayarin gitu ongkosnya. walau ada maksud dan tujuan tertentu, tapi jalan-jalannya pasti ada dong..... :P.  Ceritanya lagi nggak dirumah, biar ngomongnya adem lebih milih ngomong langsung pas dirumah, makanya nggak langsung ngehubungin mama hehhehhe. Dan akhinya izinpu didapat :D

*ngebbm mbak yaya
A : boleh kata mama mbak. Tapi kamis malam ya mbak, soalnya kamis ti kuliah full hehhee
M : okeee. Ntiq mbak yaya kbr2in lagi
A : Oke mbak :)

Setelah fix untuk pergi baru deh aku nanya "Berapa lama perjalanan kesana mbak ?" dan mbak akupun menjawab "15 jam ti, nggak apa-apa kan ?". sontak aku langsung termenung mendengar kata-kata "15 jam", apa lagi dah dapat kabar kalo pergi kesana itu naek mobil traver weleh-weleh. Nga

Banyak yang aku fikirkan tentang perjalanan ini, dan salah satu yang masi membuatku binging adalah hasil pembicaraan mbakku dengan seorang ibu-ibu yang juga merupakan seorang penumpang travel.
*Lagi makan mie rebus tengah malam
I : mau kemana dek ?
M : Ke argamakmur buk.
I : ngapain disana, liburan ya ?
M : mau menghadiri akad nikah dan baralek kawan buk.
I : Jauh-jauh dari padang ke arga cuma buat itu ? (kening itu ibuk langsung berkerut sangat keriput)
M : hehehe iya buk
I : Kok mau seh ?
M : (tiba-tiba termenung dan langsung memandangku dengan harapan membantu menjawab pertanyan tu ibu-ibu. sayang banget aku juga nggak tau mau jawab apa) hehehe dek kawan buk, ba.a jo lai hehehe ( akhinya menjawab setelah beberapa saat memenung memikirkan jawaban yang tepat)
Klo dipikir-pikir lebih lanjud "kok gue mau aja ya di ajak ?" *langsung termenung

Perjalanan 15 jam pun terlewati, aku berangkat pukul 08.00 pm pada hari kamis malam dan sampai pukul 11.00 am, wow pas banget kan ? sedangkan akad nikah akan segera berlangsung abis zuhur. nggak tau deh betapa buru-burunya kami mempersiapkan diri. >.<. 

Hari kerdua saat berlangsungnya baralek, aku sama mbakku berencana berkeliling argamakmur, ntah keberuntungan dari mana seorang teman dari mempelai laki-laki sudah siap menemani kami berjalan-jalan, hanya saja pas sore huja deras banget, akhirnya jalan-jalannya malam. Di argamakmur ini benar-benar sepi dan tenang, satu-satunya tempat nongrong kalangan muda disana adalah "Bundaran HI" tempat bundar dengan taman dan kolam air mancur ditengahnya. Aku tak bisa menemukan hiru-pikuk kegaduian malam minggu yang biasa aku jumpai dikota padang, dan kayaknya ini kota cocok buat bapak-ibu yang udah pensiun dan mau hidup tenang, soalnya disini masi alami banget lingkungannya :D (kok jadinya promosi)

*mbak yaya sama kak lia lagi ngobrol
L : besok yaya mau kemana ?
M : mau kebengkulu, ajak adek jalan-jalan. kasihan dia masa' nggak dapat liburan (aduuuuh ternyata gue dikasihani :') )
L : Sama siapa pergi ? ada yang bisa nemenin ?
M : nggak ada yg bisa nemenin, mereka-temen2 yang kenal di arga- lagi pada ada acara. paling naik travel aja.
L : emang tau jalan ??
M : nggak tau hahhaa, modal nekat aja :P

Ntah karna salah kami atau nggak, akhirnya pada hari minggu kami pergi kebengkulu jalan-jalan, ditemani oleh pengantin baru, adek kak lia serta sepupu kak lia. Ntah apa yang kami pikirkan, kami bersedia menerima ajakan pengantin baru tersebut untuk menemani kami jalan-jalan hahhaa. dari pada puter-puter paniang sendiri kan hahahahaha :P

Nah ini foto-foto pas dibengkulu, banyak lagi sebenarnya (tau lah aku kan narsis bange orangnya :P ) tari masi blom bisa dipindahin semua -_-" alhasil baru dapet segini (sabaaaaaaaaar)

Pintu gerbang benteng di Bengkulu

Salah satu nisan tokok penting di Bengkulu

Salah satu penjara tahanan di benteng 

Lagi duduk di atas meriam yang di pakai pas perang

Pemandangan pantai dari atas benteng

Share:

0 komentar